Selebriti Cafe Mansion Herman Deru DPRD


Puluhan Biksu Ambil Air Berkah Di Jumprit

0

     Temanggung, jurnalsumatra.com – Puluhan biksu mengambil air berkah di Umbul Jumprit, lereng Gunung Sindoro, Desa Tegalrejo, Kabupaten Temanggung, Jumat, menjelang perayaan Waisak 2560 BE/2016 tingkat nasional di Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.
Sebelum pengambilan air di Umbul Jumprit, dilakukan puja bakti oleh masing-masing majelis di altar yang telah disiapkan di kompleks Umbul Jumprit.
Ada delapan majelis yang mengikuti ritual pengambilan air berkah, yakni Sangha Theravada, Tantrayana, Tridharma, Kasogatan, Mahayana, Mapanbumi, Madhatantri, dan Mahanikaya.
Wakil Ketua Panitia Pengambilan Air Berkah Waisak 2016 Martinus Nata mengatakan bahwa persiapan pengambilan air berkah pada tanggal 8 sampai dengan 15 Mei 2016 dengan pembersihan dan pengecatan ulang area Umbul Jumprit.

     Pada tanggal 18 Mei 2016 dilakukan pengisian 12.000 botol air berkah yang kemudian akan disemayamkan di Candi Mendut.
Dari Candi Mendut, air berkah akan dibawa menuju Candi Borobudur untuk sarana puja kepada para dewa dan bodhisattva.
Sesuai dengan tradisi umat Buddha Indonesia sejak masa lalu, air berkah itu akan dibagikan kepada umat Buddha.
Sekretaris Dirjen Bimas Buddha Chaliyadi yang menghadiri pengambilan air berkah di Jumprit mengatakan bahwa pengambilan air berkah merupakan rangkaian dari Trisuci Waisak.
Ia menuturkan ahwa makna air suci merupakan salah satu unsur untuk membersihkan jiwa manusia. Selain itu, air juga merupakan pegangan hidup manusia sehingga harus disyukuri.
Chaliyadi mengatakan pada hari Trisuci Waisak, umat Buddha Indonesia sekaligus merayakan tiga peristiwa suci di dalam riwayat hidup Sang Buddha Gotama, yaitu peringatan hari kelahiran Sang Pangeran Sidharta Gotama pada saat Purnamasidi pada bulan Waisaka 623 SM di bawah pohon Sala di Taman Lumbini.
Peringatan hari Sang Pangeran Sidharta berhasil mencapai penerangan sempurna dan menjadi Buddha di bawah pohon bodhi juga saat purnamasidi pada bulan Waisaka pada usia 35 tahun dan peringatan hari Sang Buddha Gotama wafat mencapai parinirwana saatnya sama ketika purnamasidi pada bulan Waisaka di bawah pohon sala kembar pada usia 80 tahun.(anjas)