Selebriti Cafe Mansion Herman Deru DPRD


Wapres : Perbedaan Buat Indonesia Kuat

0

     Medan, jurnalsumatra.com – Wakil Presiden Jusuf Kalla menegaskan, Indonesia kuat karena meski ada perbedaan tetapi tetap bersatu dan itu harus terus dipertahankan.
“Indonesia kuat karena meski berbeda tetapi tetap Bhinneka Tunggal Ika ” katanya di Parapat, Simalungun, Sumut, Sabtu.
Dia mengatakan itu pada acara pembukaan Musyawarah Masyarakat Adat Batak dan Rapat Kerja Nasional Punguan Simbolon dohot Boruna Indonesia yang dilakukan di Pantai Bebas Parapat.
Menurut Wapres kekuatan  Bhinneka Tunggal Ika tercermin juga dari letak atau posisi gambar di semua kantor dimana di atas gambar presiden dan wakil presiden ada lambang Bhinneka Tunggal Ika.
Dengan adanya Musyarawah Masyarakat Adat Batak, kata Jusuf Kalla diharapkan,  masyarakat etnis Batak semakin kuat dan bersatu untuk menjaga kekuatan bangsa Indonesia.
Yusuf Kalla mengingatkan, masyarakat harus menjadikan adat sebagai pendorong untuk mengejar kemajuan.
“Adat jangan lagi hanya dianggap sebagai suatu peninggalan zaman dahulu dan dilestarikan, tetapi harus sebagai pendorong semangat untuk mengejar kemajuan bangsa Indonesia ke depannya,” katanya.
Dia memberi contoh bahwa jangan sampai masyarakat Batak yang sudah merantau menghabiskan uangnya untuk kepentingan adat seperti pesta, tetapi harus dijadikan keperluan yang produktif seperti membangun hotel di Danau Toba yang dijadikan salah satu tujuan wisata utama Indonesia.

      Jusuf Kalla meminta masyarakat Batak tetap menjadi warga yang hebat sejak zaman dahulu di bidang militer,  pemerintahan, politik dan usaha.
Gubernur Sumut H T Erry Nuradi juga berharap Musyawarah Masyarakat Adat Batak bisa semakin menguatkan kerukunan umat dan etnis di provinsi itu.
“Sumut punya  delapan etnis dimana terbanyak atau enam di antaranya berupa puak Batak.Dengan adanya Musyawarah Masyarakat Adat Batak bisa memperkuat peran etnis Batak dalam menjaga kerukunan di Sumut,” ujarnya.
Menurut dia, kondisi yang majemuk dan dinamika yang tinggi di Sumut, menguatkan integritas dan meningkatkan pembangunan.
Dia menyebutkan, menjaga harmonisasi dan kondusif di Sumut, bukan hanya merupakan peran aktif Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB)  dan tokoh lintas etnis, tetapi  pemuda dan lainnya.
Sementara Ketua Umum Punguan Simbolon dohot Boruna Indonesia (PSBI), Effendi Simbolon, mengatakan Musyawarah Masyarakat Adat Batak merupakan gagasan dari enam puak di suku Batak yang ingin berdialog dengan pemerintah soal adat terkait dengan hukum atau kebijakan lain pemerintah.
Enam puak itu yakni Karo, Pakpak. Simalungun, Toba, Mandailing dan Angkola.
Dia menyebutkan, masyarakat dari 269  marga Batak ingin memberi peran yang semakin besar dan kuat bagi bangsa Indonesia.(anjas)