Selebriti Cafe Mansion Herman Deru DPRD


RI Dorong Kerja Sama Nuklir Tujuan Damai        

0

London, jurnalsumatra.com – Indonesia mendorong program kerja sama teknis berkelanjutan yang dikembangkan “International Atomic Energy Agency” (IAEA) khususnya di bidang pemanfaatan teknologi nuklir untuk tujuan damai dan mendukung pencapaian Sustainable Development Goals (SDG).
Hal ini disampaikan Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Muhammad Nassir sebagai Ketua Delegasi Indonesia pada Sidang Umum IAEA ke-60 (SU IAEA ke-60) yang berlangsung di Wina, Austria, demikian Fungsi Pensosbud KBRI/PTRI Wina Wina Retnosari kepada Antara, Selasa.
Muhammad Nasir menegaskan, Indonesia yang selama ini termasuk salah satu penerima bantuan kerja sama teknis IAEA, saat ini memiliki keunggulan kapasitas di bidang tertentu sehingga memiliki kemampuan untuk memberikan bantuan teknis kepada negara-negara anggota IAEA lainnya.
Bantuan teknis yang diberikan Indonesia antara lain pelatihan dan fellowship di bidang pertanian, khususnya pemuliaan tanaman (mutation breeding), iradiasi makanan untuk daerah bencana serta aplikasi industri.
Dalam konteks pemberian bantuan teknis, Muhammad Nasir menyampaikan pula inisiatif Indonesia bagi penguatan dan pengembangan kapasitas riset dan teknologi nuklir untuk tujuan damaidi kawasan Asia Pasifik melalui platform kerjasama Regional Capacity Building Initiative (RCBI).
Program ini telah diluncurkan pada akhir 2015 dan proyek percontohan dilaksanakan pada tahun ini. Program RCBI juga akan memanfaatkan pusat riset di Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) yang telah ditetapkan sebagai IAEA collaborating center serta peran kepakaran Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) dalam hal pembangunan kapasitas di bidang infrastruktur keselamatan radiasi di kawasan.
Dalam pernyataannya, Muhammad Nasir juga menggarisbawahi relevansi pemanfaatan teknologi nuklir untuk tujuan damai dalam pencapaian SDGs.
Disebutkan bahwa 13 dari 17 butir SDGs terkait erat dengan fungsi dan peran yang selama ini telah dimainkan oleh IAEA terkait pembangunan dan kesejahteraan masyarakat. Karena itu, diharapkan IAEA dapat terus meningkatkan kontribusinya dalam upaya pencapaian target SDGs, terlebih di bidang program kerjasama teknis, guna memberikan dampak yang lebih signifikan kepada dunia.
Muhammad Nassir menegaskan kembali kaitan erat antara isu keamanan nuklir dengan pelucutan senjata nuklir. Indonesia meyakini perlunya pendekatan menyeluruh masalah keamanan nuklir dengan masalah pelucutan senjata dan non-proliferasi nuklir.
Isu keamanan nuklir juga tidak boleh dimanfaatkan untuk menghambat hak-hak negara untuk melakukan pengembangan dan pemanfaatan teknologi nuklir untuk tujuan damai.
Dalam konteks isu nuklir Iran, Indonesia mendorong para pihak untuk melaksanakan Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) antara Iran dan E3/EU+3secara penuh dan dengan itikad baik. Indonesia menyerukan kembali agar masyarakat internasional memelihara atmosfir positif dalam implementasi perjanjian tersebut.
Sementara terkait isu nuklir Korea Utara, Indonesia menyesalan bahwa IAEA belum dapat melaksanakan langkah-langkah safeguards di Korea Utara dan meminta Korea Utara untuk bekerjasama sesegera mungkin dengan IAEA guna menerapkan safeguard secara penuh dan efektif.
Indonesia juga mengapresiasi dukungan IAEA dalam program pengembangan energi nuklir Indonesia, khususnya terkait  proses pembangunan Reaktor Daya Non Komersial (RDNK) dan Reaktor Daya Eksperimental (RDE) yang telah dicanangkan BATAN sejak tahun 2015.
RDNK dan RDE merupakan PLTN mini yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkanlistrik, melakukan proses desalinasi (mengubah air laut menjadi air tawar), produksi hidrogen dan pencairan batubara dan diproyeksikan untuk diaplikasikan di kawasan Indonesia bagian Tengah dan Timur.
Sidang Umum IAEA ke-60 dipimpin Dubes Dato Adnan Othman dari Malaysia yang terpilih secara aklamasi sebagai Presiden Sidang Umum oleh seluruh anggota sidang. Sementara Indonesia, dalam hal ini diwakili L Amrih Jinangkung, Minister Counsellor Fungsi Politik dari KBRI/PTRI Wina, terpilih sebagai salah satu wakil Presiden SU IAEA ke-60.
Masih dalam kerangka Sidang Umum IAEA ke-60, Indonesia menyelenggarakan eksibisi bertema “Harnessing Nuclear S&T for Human Welfare: Strengthening Food Security” yang menampilkan fokus pemanfaatan sains dan teknologi nuklir nasional untuk tujuan damai, antara lain keamanan pangan, peningkatan kualitasi kesehatan dan obat-obatan, penerapan teknologi nuklir dalam industri,dan perlindungan lingkungan.(anjas)