Selebriti Cafe Mansion Herman Deru DPRD


11.000 Ekor Sapi Diantarpulaukan Ke Jakarta

0

   Kupang, jurnalsumatra.com – Pemerintah Kabupaten Timor Tengah Utara, Nusa Tenggara Timur mengalokasikan sebanyak 11.000 ekor sapi untuk diantarpulaukan ke Jakarta guna memenuhi kebutuhan daging nasional dalam tahun ini.
“Saya meminta untuk tahun ini kuota sapi dari Timor Tengah Utara sebanyak 11.000 ekor untuk kegiatan antarpulau,” kata Bupati Timor Tengah Utara Raymundus Sau Fernandes saat dihubungi Antara dari Kupang, Sabtu.
Menurut dia, kuota sapi yang diantarpulaukan dari daerah setempat pada tahun 2016 masih terbatas dengan kisaran 6.000 sampai 7.000 ekor.
“Tahun lalu banyak sapi yang tidak bisa dijual karena kuotanya habis dan itu merugikan para petani peternak kami,” katanya pula.
Untuk itu, menurutnya, jumlah kuota sapi dalam tahun ini perlu ditambah menjadi 11.000 ekor untuk membantu petani peternak setempat memasarkan sapi-sapi yang mereka miliki.
“Kalau dengan 11.000 ekor pasti akan jelas membantu para petani peternak yang ada terutama yang sudah berkembang melalui kelompok-kelompok program Sari Tani maupuan kelompok lain,” katanya.
Dia menjelaskan, populasi sapi di daerahnya sempat mengalami penurunan pada tahun 2010 lalu menjadi 83.000 ekor, namun dalam perjalanan sudah mengalami kenaikan menjadi 128.000 ekor.

    “Sementara sensus peternakan pada 2014 jumlah sudah mencapai 138.000 ekor sehingga dalam perkembangan ini jumlahnya bisa meningkat dari yang ada,” katanya.
Dia mengatakan, peningkatan produksi sapi setempat didukung dengan adanya bantuan langsung masyarakat berupa pemberian dan kepada petani peternak untuk pengadaan sapi dari luar daerah.
“Demkian untuk pemanfaatan program Sari Tani sebesar Rp300 juta per kelompok tani, juga ada yang menggunakan untuk membeli sapi bakalan dari luar untuk menambah populasi,” katanya.
Bupati Raymundus menambahkan, pemerintah setempat tengah berupaya melakukan distibusi ulang sapi namun sementara masih terkendala pemberantasan penyakit brucellosis.
Dia mengatakan, untuk itu pihaknya harus memproteksi wilayah-wilayah yang belum terkena brucellosis agar tidak tertular.
Raymundus mengatakan, upaya peningkatan populasi dan pemasaran sapi menjadi salah satu sektor yang terus didorong karena selain membantu para petani peternak, juga untuk meningkatkan Pendapat Asli Daerah (PAD) setempat.
“Sektor peternakan juga memberikan kontribusi yang signifikasi bagi PAD terkait dengan pengiriman sapi keluar dan lain sebagainya,” demikian Raymundus Sau Fernandes.(anjas)