Aliansi BEM Sumsel Terus Tolak RUU Omnibus Law

Jakarta, jurnalsumatra.com – Warga dari berbagai lapisan masyarakat mendatangi gedung DPR RI di Senayan, Jakarta,  Kamis (16/7/2020)  menuntut pembatalan dan penolakan pengesahan RUU Omnibus Law. Mulai dari buruh hingga mahasiswa turut dalam aksi massa itu.

Sebagai bentuk dukungan penolakan pembahasan Omnibus Law Cipta Kerja di DPR RI,  Aliansi BEM Sumatera Selatan  (Sumsel) yang merupakan perwakilan mahasiswa dari berbagai universitas dan sekolah tinggi yang ada di Sumsel dan  perwakilan dari kalangan Pergerakan eksternal di Sumsel  menggelar aksi di kawasan  Benteng Kuto Besak (BKB) Palembang, Kamis (16/7/2020).

Aksi yang digelar berupa orasi dan melepaskan balon tergantung kain putih bertulisan pembatalan dan penolakan pengesahan RUU Omnibus Law.

“Kami memiliki jalan panjang terkait bagaimana gerakan kami  dalam pembatalan dan penolakan pengesahan RUU Omnibus Law pada bulan maret kemarin , kami nyatakan bahwa Sumsel sejak bulan Maret 2020 sudah menyatakan sikap untuk menolak Omnibus Law dan kami dengan tegas akan terus  menolak RUU Omnibus Law, “ kata Gulam,  mahasiswa Universitas Sriwijaya (Unsri)  saat membacakan penyataan Aliansi BEM Sumatera Selatan  (Sumsel).

Sehingga hari ini mahasiswa turun dan menggelar aksi di BKB merupakan kelanjutan dari sikap mereka yang sudah disampaikan sebelumnya ke DPRD Sumsel pada bulan Maret lalu.

“Dan di lapangan sudah ada sikap dari elemen-elemen masyarakat baik dari BEM Se-Sumsel, dari kawan-kawan buruh dan dari kawan-kawan akademisi lainnya terkait penolakan RUU Omnibus Law,  aksi kami hari ini adalah gerakan moral, gerakan solidaritas terkait kawan-kawan hari ini sedang ada juga gerakan di pusat terkait penolakan RUU Omnibus Law,” katanya.

Gerakan yang dibangun ini menurutnya akan terus bergulir hingga Omnibus Law ini gagal.

“ Karena hari ini  adalah rapat terakhir pengesahan RUU Omnibus Law, maka jikalau hari ini  Omnibus Law di sahkan maka 30 hari kedepan itu akan sah ,  jikapun presiden tidak menandatangani RUU Omnibus Law, maka yakinlah gerakan kami kedepan itu harus penjang,” katanya.(udy)