Anies: Kasus Difteri Tidak Ditemukan Di Kepulauan

     Jakarta, jurnalsumatra.com -Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengatakan kasus penularan difteri di wilayah Jakarta tidak ditemukan di kepulauan, seperti Kepulauan Seribu.
“Dari temuan selama ini kejadian difteri ditemukan di Jakarta daratan, Jakarta kepulauan tidak ditemukan dan mudah-mudahan tidak muncul nantinya,” kata Anies usai sosialisasi program Outbreak Response Immunization (ORI) di SMA Negeri 33 Jakarta Barat, Senin.
Jumlah kasus difteri di Jakarta terdapat peningkatan dari tahun 2014 sebanyak empat kasus menjadi sembilan kasus pada tahun 2015.  Kemudian sebanyak 17 kasus di tahun 2016 dan saat ini sudah ada 25 kasus, katanya.
“Dan kematian ada dua kasus, dua orang yang fatal  sehingga meninggal.  Karena itu kita luncurkan ini dan saya sampaikan pada semua, bahwa vaksinasi ini diberikan cuma-cuma pada rakyat”ż kata Anies.
Warga bisa mendapatkannya di mana saja, nanti akan ada di puskesmas, rumah sakit bahkan akan dibuka di mal-mal dan akan menjangkau ke seluruh wilayah, katanya.
“Meskipun itu artinya biaya bagi negara, bagi masyarakat itu gratis. Dan Insya Allah dengan cara seperti ini maka ibu kota bisa terbebas kembali dari difteri. Dan kalau itu kita bisa lakukan Insya Allah anak-anak kita punya masa depan yang baik,” kata Anies.

      Program ORI di Jakarta dimulai dilaksanakan di Jakarta Utara dan Jakarta Barat. Sasaran ORI Jakarta Utara dan Jakarta Barat berjumlah 1.238.283 jiwa. ORI dilakukan di seluruh sekolah TK, PAUD, SD/MI, SMP/MTS serta perguruan tinggi.  Selain itu juga dilakukan di fasilitas kesehatan, RSUD serta tempat lain seperti daycare, apartemen dan rusun.
Penyakit difteri adalah penyakit infeksi yang sangat menular yang disebabkan oleh bakteri Corynebacterium Diphteriae.
Penyakit ini memiliki masa inkubasi dua-lima hari dan akan menular selama dua-minggu minggu, memiliki gejala antara lain demam, batuk, sulit menelan, selaput putih abu-abu (pseudomembran), pembengkakan pada leher, sulit bernapas.
Penyakit ini sangat menular dan dapat mengakibatkan kematian jika tidak ditangani secara cepat. Namun penyakit ini dapat dicegah dengan imunisasi rutin yang lengkap (imunisasi dasar pada usia dua bulan, empat bulan dan enam bulan, 18-24 bulan dan usia sekolah dasar.(anjas)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three × two =