BPPT Asistensi Jakpro Pilih Teknologi Tempat Pengolahan Sampah Penghasil Listrik

Jakarta, jurnalsumatra.com – Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) melakukan asistensi dan evaluasi terkait pemilihan teknologi tempat pengolahan sampah penghasil listrik atau Intermediate Treatment Facility (ITF) untuk PT Jakpro. 
Direktur Utama PT Jakpro Dwi Wahyu Daryanto dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat, mengatakan  memang kerja sama dengan BPPT untuk membantu pihaknya memilih teknologi yang tepat untuk digunakan dalam ITF. 
żJakpro ingin melanjutkan kerja sama dengan BPPT dalam menangani sampah di Kota Jakarta. Dalam 2 tahun ke depan, Jakpro pun mendapat tugas untuk membangun 3 ITF sampah di Jakarta,ż katanya. 
Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi Hammam Riza menyebut pihaknya tengah melakukan asistensi dan evaluasi terkait rencana pembangunan ITF atau tempat pengolahan sampah yang menghasilkan listrik tersebut.
     żITF ini kan nantinya dibangun di tengah kota, salah satunya di kawasan Sunter, lalu Jakarta Barat, Timur dan Selatan juga ya, atau disebut ITF 1,2,3 dan 4. Tentu ini merupakan tantangan besar yang membutuhkan terobosan teknologi untuk mewujudkannya,ż kata Hammam. 
Lebih lanjut ia mengatakan BPPT telah mengusulkan penggunaan teknologi thermal yang tepat. Hal inipun dikarenakan pembangunan ITF tersebut, akan memiliki kapasitas pengolahan 2000 ton. 
“Kami merekomendasikan teknologi yang menggunakan proses thermal. Dengan proses ini, timbunan limbah padat (sampah) dalam jumlah besar dapat diubah menjadi panas yang kemudian dikonversikan menjadi energi dalam bentuk energi listrik,” katanya.
Terkait keunggulan pengolahan sampah dengan menggunakan proses thermal ini, Direktur Pusat Teknologi Lingkungan BPPT yang juga sebagai Plh. Deputi Teknologi Pengembangan Sumber Daya Alam BPPT Rudi Nugroho mengatakan ada dua keuntungan yang diperoleh dengan menggunakan proses tersebut.  
Pertama, sampah dengan jumlah besar dapat dihabiskan dengan waktu yang singkat. Kedua, diperoleh energi listrik yang dapat dimanfaatkan, baik untuk mendukung proses pengolahan sampah itu sendiri maupun untuk digunakan oleh masyarakat. 
Teknologi pengolahan sampah dengan proses thermal, lanjut Rudi, saat ini dipandang paling efektif dan telah banyak digunakan oleh sebagian besar negara maju seperti Jepang, Singapura, Prancis, Austria dan Finlandia.
Negara-negara maju tersebut menggunakan teknologi incinerator untuk pengolahan sampah.
Teknologi yang dipakai, katanya, menggunakan proses thermal Incinerator type stoker grate yang dilengkapi sarana pengendali polusi udara.
Dengan teknologi ini, sampah dapat musnah secara cepat, volume berkurang signifikan, dan ramah lingkungan.
żLebih dari 70 persen pengguna teknologi thermal  bahkan telah mengkonversikan panas yang dihasilkan untuk selanjutnya diubah menjadi energi listrik,ż kata Rudi.(anjas)

Leave a Reply