Budayawan: Jangan Benturkan Agama Dengan Budaya

    Jakarta, jurnalsumatra.com  – Budayawan Ngatawi Al-Zastrow mengatakan agama hendaknya tak dibenturkan dengan budaya, apalagi dalam konteks Indonesia hubungan saling menguntungkan di antara keduanya sudah terjalin lama.
“Dalam konteks kenusantaraan yang ada di Indonesia, budaya, tradisi, dan seni itu menjadi alat untuk menyampaikan ajaran-ajaran agama,” kata Zastrow di Jakarta, Jumat.
Mantan  ketua Lembaga Seni Budaya Muslim Indonesia (Lesbumi) PBNU ini mengatakan penyebaran Islam hingga menjadi agama mayoritas penduduk Indonesia pun tak terlepas dari faktor budaya.
“Dengan kebudayaan ini wajah Islam menjadi menyenangkan dan kompatibel dengan tradisi lokal yang berkembang di masyarakat,” katanya.
Menurut dia, dengan budaya ekspresi agama Islam lebih kreatif, lebih beragam, serta lebih diterima tanpa mengubah ajaran yang sudah baku.

    “Dengan Islam yang seperti ini maka orang menjadi tidak mudah marah. Kalau sedikit-sedikit marah akhirnya orang lain berpikir Islam ini ajarannya marah-marah,” katanya.
Apalagi, lanjut dia, kemarahan itu disebabkan hal-hal yang sebenarnya bukan subtansial dan lebih terkesan membesar-besarkan persoalan.
“Akhirnya sama saja dengan mengerdilkan Islam itu sendiri,”  ujar mantan asisten pribadi KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) itu.
Terkait dengan puisi Sukmawati  Soekarnoputri yang membuat heboh masyarakat, menurut Zastrow ini mengindikasikan taraf keberagamaan masyarakat Indonesia  cenderung masih bersifat legal formalistik.
“Masih menjadi orang yang mudah kaget, mudah marah, dan mudah terkejut. Sebetulnya puisi itu adalah puisi otokritik yang dapat menjadi bahan refleksi bagi masyarakat semuanya,” katanya.(anjas)

Leave a Reply