Dinas Pendidikan Jatim minta peserta pelantikan lakukan “rapid test”

Surabaya, jurnalsumatra.com – Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur meminta seluruh peserta pelantikan pengawas dan kepala sekolah untuk melakukan rapid test setelah muncul informasi adanya klaster baru penyebaran COVID-19 pada acara tersebut.

  “Semua pengawas yang mengikuti pelantikan sudah diminta melakukan rapid test,” ujar Kepala Dinas Pendidikan Jawa Timur Wahid Wahyudi di Surabaya, Selasa.

  Informasi adanya klaster tersebut beredar luas di media sosial dan disebutkan bahwa terdapat dua peserta pelantikan yang diduga tertular COVID-19.

  Dari informasi tersebut juga didapat peserta pelantikan meninggal dunia berasal dari Mojokerto dengan KTP Jombang, dan sudah dimakamkan di Jombang.

  Kemudian, satu lagi peserta sedang dirawat di RSUD Kota Mojokerto.

  Peserta dari Mojokerto termasuk gelombang pertama pada acara pelantikan, sedangkan peserta asal Jombang masuk pada gelombang empat.

  Untuk Jombang, sudah terdata 20 orang yang sudah diperintahkan isolasi mandiri dan rapid test digelar hari ini.

  Wahid Wahyudi membenarkan bahwa ada pengawas sekolah yang meninggal dunia, namun sampai saat ini masih belum dapat dipastikan bahwa yang bersangkutan meninggal dunia terpapar COVID-19 atau tidak.

  “Kami masih belum bisa memastikan, dan juga mencari informasi pengawas tersebut masuk ke RS karena sakit lambung. Jadi, penyebab meninggal dunianya masih dicari, apakah karena COVID-19 atau sakit lambung,” katanya.

  Pelantikan pengawas dan kepala sekolah digelar 20 Mei 2020 di Kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Jatim serta diikuti sebanyak 240 orang yang terbagi empat gelombang, dan masing-masing gelombang terdapat peserta 60 orang.

  Mantan Kepala Dinas Perhubungan Jawa Timur itu juga mengaku pada pelantikan sudah dilaksanakan protokol kesehatan ketat, seperti bermasker hingga jaga jarak fisik.

  Sementara itu, Kepala BKD Jatim Nurcholis mengaku hanya meminjamkan tempat pelantikan karena pertimbangan aula cukup untuk pelantikan dan lahan parkir dan lahan parkir luas.

  “Pelaksananya tetap oleh dinas pendidikan, dan saya juga diundang saat itu. Tapi sebagai tuan rumah, standarisasi dan prosedur protokol kesehatan sangat ketat,” katanya.

  Mantan Kepala Biro Organisasi Setdaprov Jatim tersebut juga menegaskan aturan protokol kesehatan ketat untuk pegawai maupun tamu, bahkan setiap orangnya harus melalui empat tahap sebelum masuk ruangan.

  “Pertama, melewati bilik sterilisasi, cuci tangan dengan air mengalir dan disiapkan 15 unit keran air sert sabun, pemeriksaan suhu tubuh, ditambah penggunaan cairan pembersih tangan sebelum masuk aula,” tuturnya.(anjas)