Gubernur Kaltara Nilai PLN Lamban Respon Masalah Kelistrikan

Tanjung Selor, jurnalsumatra.com – Gubernur Kalimantan Utara Irianto Lambrie menilai selama ini  PT. PLN lamban, khususnya merespon setiap masalah kelistrikan.

  “Selama ini kerja PLN saya nilai lamban. Kita harus kerja cepat. Utamanya setiap terjadi masalah. Harus direspons cepat,” ujarnya di Tanjung Selor, Selasa ketika beraudensi dengan jajaran manajemen PT PLN wilayah Kaltim-Kaltara.

  Ia menyontohkan Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas ( PLTMG) dan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Tanjung Selor. yang sudah sudah lama dimulai lama, dan sempat mangkrak.

  “Kemudian ketika saya masih menjadi Penjabat Gubernur Kaltara, saya sempat laporkan ini langsung kepada Presiden. Kemudian Menteri BUMN Rini Soemarno menginstruksikan Dirut PLN untuk melanjutkan pembangunan PLTMG yang seharusnya mulai beroperasi 2018.,” ujarnya.

  Dalam pertemua itu,General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah (UIW) Kaltim-Kaltara Djoko Dwijatno dan   GM Unit Induk Pembangunan Muhammad Ramadhansyah menyampaikan laporan mengenai kondisi kelistrikan dan juga progres pembangunan infrastruktur pembangkit di Kaltara.

  Salah satunya dilaporkan, soal PLTMG 2×7,5 Megawatt di Tanjung Selor yang sekarang sudah komisioning atau ujicoba mesin. Direncanakan akhir Juli atau paling lambat akhir Agustus 2018 sudah bisa dioperasikan.

  Kemudian PLTU di Gunung Seriang (Tanjung Selor), Malinau dan Nunukan yang dilaporkan juga sudah bisa dioperasikan paling lambat akhir 2019, termasuk disampaikan persoalan terjadinya pemadaman bergilir di Pulau Bunyu.

  PT PLN telah memberikan jaminan, akan mendatangkan generator pengganti dari Pulau Sebatik ke Pulau Bunyu. Rencananya, generator itu akan diberangkatkan dari Pulau Sebatik pada Selasa (18/6) subuh ini, dengan menggunakan kapal. Sedangkan estimasi proses pemasangannya akan memakan waktu seminggu, hingga benar-benar normal beroperasi.(anjas)