Korban BEI Bersembunyi Di Bawah Meja

     Jakarta, jurnalsumatra.com – Salah satu korban lantai roboh di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI) mengaku langsung bersembunyi di bawah meja ketika menyadari ada bahaya yang mengancamnya.
“Saya hanya luka sedikit. Kepala sempat terkena. Juga kena pecahan kaca,” kata Tetty Siahaan (50) saat ditemui di Rumah Sakit Siloam Semanggi, Jakarta, Senin.
Tetty mengatakan setelah kejadian lantai roboh itu segera melarikan diri karena takut akan ada bagian gedung lain yang ikut roboh. Dia berusaha menyingkirkan reruntuhan yang menghalanginya, kemudian langsung pergi keluar gedung.
Saat ditanya apakah sebelumnya terlihat atau terdengar tanda-tanda lantai roboh, Tetty menjawab tidak ada. Menurut dia, kejadian itu terjadi seketika, tidak terdengar suara retakan atau ledakan sebelumnya.
“Tidak ada ledakan. Itu suara lantai yang roboh. Sangat keras seperti suara ledakan,” tuturnya.

    Karena tidak mengalami luka serius, Tetty yang bekerja di salah satu perusahaan yang menyewa ruangan di Gedung BEI itu sudah diperbolehkan pulang oleh dokter. Meskipun diperbolehkan pulang, dia ingin kepalanya di-rontgen untuk memastikan dirinya tidak apa-apa.
“Tidak ada biaya sama sekali karena ditanggung pihak BEI,” katanya saat ditanya tentang biaya berobatnya di Rumah Sakit Siloam Semanggi.
Sebelumnya, lantai selasar di Tpwer III Gedung Bursa Efek Jakarta ambruk Senin siang sekitar pukul 12.10 WIB.
Kepala Pengembangan Bisnis Rumah Sakit Siloam Semanggi Triana Tambunan mengatakan korban yang dibawa ke rumah sakit tersebut sebanyak 30 orang. Dari 30 orang itu, tiga orang diduga mengalami patah tulang, satu orang patah tulang dan lainnya masih perlu dievaluasi.
“Semua korban datang dalam kondisi sadar. Beberapa sudah diperbolehkan pulang,” ujarnya.(anjas)

Leave a Reply