Luas Karhutla Di Sumsel Bertambah 147 Hektar

Palembang, jurnalsumatra.com – Luas kebakaran hutan dan lahan di Provinsi Sumatera Selatan bertambah lagi seluas 147 hektar akibat api yang terus menjalar di lahan gambut dan masih terus dikeroyok satgas pemadam.

  Kepala Bidang Penanganan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumsel, Ansori, Senin, mengatakan luas lahan terbakar hingga Senin (26/8) mencapai 1.822 hektar, meningkat dari sebelumnya sebanyak 1.675 hektar pada Sabtu (24/8).

  “Sampai saat ini kebakaran paling luas masih terjadi di Muara Medak Bayung Lencir Kabupaten Musi Banyuasin dan Kabupaten Ogan Ilir,” ujar Ansori.

  Meluasnya rambatan api akibat kendala di lapangan yang menyulitkan pemadaman, seperti jauhnya akses jangkauan ke lokasi kebakaran, angin kencang dan jauhnya sumber air untuk pemadaman.

  Sehingga pemadaman dimaksimalkan satgas karhutla lewat empat unit helikopter pembom air yang sudah menjatuhkan 5,4 juta liter air dari 1.367 kali aktivitas penumpahan air di titik kebakaran.

  “Wilayah terbakar memang masih didominasi lahan gambut yang sudah satu bulan terakhir tidak turun hujan,” tambhanya.

  Di Kabupaten Ogan Ilir, kata dia, terdapat beberapa titik panas terpantau di antaranya berada di Desa Tanjung Seteko Indralaya yang tidak jauh dari Tol Palindra.

  “Tim darat sudah berusaha merapat ke lokasi kebakaran di Ogan Ilir dengan menurunkan dua unit mobil tangki milik BPBD, tapi mobil belum bisa masuk ke lokasi karena tidak ada akses masuk, jadi balik lagi pakai helikopter bom air,” jelasnya.

  Berdasarkan catatan dari Lembaga Antariksa dan Penerbangan (Lapan), terpantau 1.530 titik api tersebar di 17 kabupaten/kota di Sumsel sejak awal Januari hingga Agustus 2019.

  Sedangkan wilayah terbakar tercatat di Kabupaten Ogan Ilir seluas 329,03 hektar, Penukal Abab Lematang Ilir seluas 146 hektar, OKI seluas 84,5 hektar, Banyuasin seluas 44,25 hektar, Musi Rawas 14,5 hektar.

  Muara Enim 5 hektar, Pagar Alam 3 hektar, Ogan Komering Ulu (OKU) Selatan terdapat 2 hektar, Lahat 2 hektar, Lubuk Linggau 0,5 hektar dan Kabupaten Musi Banyuasin seluas 1.600 hektar lebih dengan kemungkinan masih akan terus meluas.(anjas)