Polresta Bogor Deklarasikan Pemilu 2019 Damai

Bogor, jurnalsumatra.com – Polresta Bogor Kota, Polda Jawa Barat menggelar Deklarasi Pemilu Damai 2019 bersama sejumlah unsur yang terdiri atas KPU, Bawaslu, Partai Politik, Forkopimda Kota Bogor, tokoh agama, tokoh masyarakat, perwakilan mahasiswa dan LSM.
Acara ini berlangsung di Brajamustika Hotel, Kamis dibuka oleh Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Agung Budi Maryoto yang optimistis pelaksanaan Pemilu 2019 di Jabar, khusus di Kota Bogor berjalan aman, tertib dan lancar.
“Di tahun 2018 ini banyak acara besar terselenggara, seperti Asian Games, dilanjut Asian Paragames yang semuanya berjalan lancar, begitu juga dengan Pemilu 2019 ini kita harapkan begitu,” kata Agung.
Agung menyebutkan, situasi pemilihan presiden saat ini ada dua calon presiden yang tentunya menciptakan dualisme di masyarakat, antara kubu pendukung yang satu dan pendukung yang lainnya.
Situasi-situasi ini harus bisa diatasi, agar dualisme ini tidak memicu konflik. Peran tokoh agama diharapkan menyampaikan edukasi kepada masyarakat melalui ceramah-ceramahnya.
“Tokoh agama sebagai mesin pendingin (cooling system), menyampaikan kepada masyarakat dalam setiap pertemuan, agar situasi tetap sejuk,” katanya.

Agung juga mengingatkan tantangan derasnya arus informasi melalui media sosial, sehingga memerlukan kedewasaan diri untuk menyaring informasi yang benar-benar teruji kebenarannya.
Ia juga mengingatkan, adanya potensi-potensi konflik, bila terjadi akan sulit untuk mengembalikan ke kondisi semula, sehingga harus diantisipasi jangan sampai pecah konflik akibat pemilu.
“Contoh di Maluku pernah terjadi konflik, sulit sekarang mempersatukan, bahkan rumah-rumah terpisah. Masyarakat Jabar tentu tidak mau adanya potensi konflik tersebut,” kata Agung.
Sementara itu, Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto menyebutkan, masyarakat internasional menilai pemilu di Indonesia sebagai pemilu tersulit dan terberat yang pernah ada di dunia.
Tetapi, dengan kesulitan tersebut, sejarah mencatat sekelumit, atau serumit apapun pemilu di Indonesia, berjalan dengan damai dan lancar.
“Banyak di negara lain pemilunya lebih sederhana, tapi rusuh, pemilunya simple tapi ‘chaos’ (kacau),” kata Bima.
Bima mengatakan, jika semua orang yang hadir dalam deklarasi damai ini sepakat untuk menjalankan pemilu yang damai maka Kota Bogor akan damai.
Bima menambahkan, semua itu bisa tercapai dengan adanya kepercayaan (trush). Dan hasil survei menunjukkan tingkat kepercayaan masyarakat Indonesia terhadap demokrasi terus meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2009 tingkat kepercayaan masyarakat 70 persen, lalu di pemilu 2014 meningkat menjadi 76 persen, dan tahun ini naik signifikan 83 persen.
“Tingkat kepercayaan ini terbilang tinggi di dunia, banyak negara lainnya seperti di Afrika punya persoalan terhadap kepercayaan,” kata Bima.(anjas)

Leave a Reply