Porda Sulsel Perebutkan 11 Medali Emas Catur

    Makassar, jurnalsumatra.com – Cabang Olahraga Catur akan memperebutkan sebanyak 11 medali emas pada Pekan Olahraga Daerah (Porda) XVI Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) di Kabupaten Pinrang, September 2018.
Ketua Persatuan Catur Seluruh Indonesia (Percasi) Sulsel Prof  Wasir Thalib di Makassar, Jumat, mengatakan perebutan medali emas itu terdiri dari beberapa nomor pertandingan putra dan putri, baik kategori beregu maupun perorangan.
Beberapa nomor pertandingan catur tersebut antara lain catur cepat, kilat dan klasik, junior putra dan putri, beregu putri cepat hingga papan I, papan II dan papan III nomor beregu.
“Persaingan akan ketat pada pelaksanaan Porda 2018. Apalagi ada kategori papan I, II dan III yang juga diikuti banyak peserta dari berbagai daerah di Sulsel yang telah lolos babak kualifikasi sebelumnya,” kata dia.
Ia menjelaskan dari sejumlah nomor yang dipertandingkan di ajang Porda 2018, umumnya diikuti kontingen asal Makassar, selain itu beberapa daerah juga memiliki potensi bersaing karena diperkuat pecatur yang sudah dibuktikan pada pelaksanaan babak Pra Porda 2017.

Percasi Sulsel juga meminta seluruh daerah yang sudah dipastikan berlaga di Porda 2018 untuk terus fokus meningkatkan kemampuan atlet  sebelum berlaga di ajang sesungguhnya.
Dengan persiapan yang matang maka tentu akan membuat peluang bersaing bisa lebih terjaga dan kualitas pertandingan juga akan lebih ketat dan layak menjadi tontonan masyarakat.
“Makassar menjadi daerah yang mengikuti setiap nomor pertandingan. Namun untuk daerah juga memiliki banyak atlet potensial yang diharapkan bisa membuat pertandingan lebih ketat,” ujarnya.
Sementara itu Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Sulawesi Selatan memutuskan untuk peserta atau atlet yang diperkenankan berlaga pada Porda XVI Kabupaten Pinrang maksimal berusia 23 tahun per Desember 2018.
Keputusan memberikan batasan khusus bagi atlet dikarenakan tujuan utama porda yakni mencari bibit atlet muda yang bisa memperkuat Sulsel pada Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020 di Papua.
Usia maksimal atlet harus dilakukan karena disesuaikan dengan aturan pembatasan usia atlet PON nanti.(anjas)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three × 4 =