Warga Bertahan Di Pengungsian Meski Banjir Surut

Bandung, jurnalsumatra.com – Warga di tiga kecamatan di Kabupaten Bandung, Provinsi Jawa Barat  yang terdampak banjir masih tetap bertahan di sejumlah titik pengungsian meski genangan telah surut.
Keadaan tersebut seperti  di Gedung Inkanas, Kecamatan Baleendah, Rabu,  ada  100 jiwa lebih warga  memilih tetap bertahan di tempat pengungsian, meski tahu bahwa banjir di wilayahnya telah surut.
Pengungsi di Gedung Inkanas kebayakan berasal dari daerah Cigosol dan  Ciputat, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung. Saat hujan melanda kawasan tersebut, dapat dipastikan air akan menutupi setengah badan rumah atau sekitar satu meter.
“Pulang kalau beberapa hari ga ujan aja buat bersih-bersih tapi kalau ujan yah balik lagi ke sini,” ujar salah satu pengungsi, Euis Rohmah, di Gedung Inkanas,” ucapnya.
Euis datang ke Gedung Inkanas sejak enam hari lalu. Ia bersama lima orang anggota keluarganya sudah terbiasa menghuni Gedung Inkanas saat musim hujan tiba.

Saat banjir melanda area rumahnya, sudah dipastikan kondisi keseharian lumpuh. Meski begitu, anak-anaknya tetap bersekolah apalagi proses pembelajaran dipindahkan ke Gedung Kwarcab, dekat dengan lokasi pengungsian.
“Kan sama sekolahnya kerendem (banjir), dipindahin ke gedung pramuka (Kwarcab). Jadi dekat, anak-anak tetap bisa sekolah,” katanya.
Senada dengan Euis, Deni Supandi menceritakan, saat kepengungsian ia hanya membawa barang-barang berharga serta keperluan sekolah anak-anaknya saja. Sementara barang-barang lain ia tinggalkan di rumah.
Menurut dia, aktivitas sehari-hari yang biasa dilakukan di rumah dipindahkan ke pengungsian. Hanya saja yang membedakan ia harus berbagi tempat tidur, mandi, serta aktivitas lain bersama warga lain.
“Di sini juga saya jualan. Kan di rumah ngewarung, saya ambil kebutuhan pokoknya kalau di pengungsian belum ada bantuan,” kata dia.
Ia pun tetap memilih tinggal dipengungsian dibanding di rumahnya. Karena meskipun surut, lumpur tetap memenuhi kediamannya.
“Misal sekarang dibersihin lumpurnya, hujan lagi nanti lumpur lagi, cape kang,” katanya.
Banjir di beberapa titik pada Rabu sudah berangsur surut seperti di Andir, Cigosol, Ciputat, Parunghalang, dan Pasawahan. Namun masih adanya lumpur tebal membuat aktifitas masih terhambat.(anjas)

Leave a Reply