oleh

Kadis Kominfo Muba Audensi GM Telekomunikasi

Palembang, jurnalsumatra.com – Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin melalui Dinas Komunikasi dan Informatika terus melakukan upaya percepatan mengatasi blankspot di Musi Banyuasin. Kepala Dinkominfo Muba Herryandi Sinulingga AP meminta PT Telkom atasi blankspot ini dengan 2 cara yakni,  memperkuat sinyal dengan membangun BTS dan jaringan fiber optic (FO).

Metode konvensional, yakni  membangun menara-menara BTS untuk mendistribusikan sinyal dikombinasikan dengan membangun kabel fiber optik. Ada plus minus dia metode ini. Menurut Sinulingga, kabel optik dinilai mampu lebih baik ketika mendistribusikan sinyal kepada pengguna, namun terbilang cukup mahal.

Untuk mendapatkan solusi terbaik,  Sinulingga  bersama  Tim Teknis  melakukan audiensi ke GM PT. Telkom Indonesia Wilayah Sumsel di Palembang Selasa  (26/7/2022). Kedatangannya  langsung diterima oleh General Manager Wilayah Telekomunikasi Sumatera Selatan. Muhammad Yusuf.

Dalam pertemuan dibahas  Menjelaskan upaya percepatan mengatasi blankspot seperti yang dikehendaki Pj Bupati Muna Apriyadi. “Dinkominfo mengemban amanah dari Pj Bupati Muba Apriyadi agar menggelar pertemuan  rutin dengan pihak provider dan  berkordinasi dengan pemerintah pusat dalam hal ini kementerian Komunikasi.  Saat audiensi dengan GM PT Telekomunikasi Indonesia Wilayah Sumsel kita membahas  pengentasan wilayah blankspot di Musi Banyuasin yang saat ini terdata 91 lokasi yang tersebar di seluruh desa kelurahan dan kecamatan. Tetapi tahun 2022 akan dibangun 12 Provider oleh pihak swasta Xl Axiata  Indosat dan Telkomsel yang saat ini  dalam tahap pembangunan. Melalui audiensi kali ini, kita usulkan penambahan pembangunan BTS tahun selanjutnya, “kata Sinulingga.

Dia juga menjelaskan telah menyerahkan  data lokasi blankspot tersebut kepada GM PT. Telkom Indonesia Wilayah Sumsel. Upaya yang ditempuh  Dinkominfo Muba  ini diklaim sebagai yang pertama dalam pengentasan wilayah blankspot  menggandeng perusahaan milik negara sesuai  arahan Presiden Joko Widodo.

Ada 5 langkah percepatan transformasi digital, diantaranya perluasan akses dan peningkatan infrastruktur digital,  mempersiapkan roadmap transportasi digital di sektor-sektor strategis, baik di pemerintahan, layanan publik, bantuan sosial, sektor pendidikan, sektor kesehatan, perdagangan, sektor industri, sektor penyiaran.

“Ada lagi percepatan integrasi Pusat Data Nasional. Persiapan kebutuhan SDM talenta digital. Presiden meminta yang berkaitan dengan regulasi, berkaitan dengan skema-skema pendanaan dan pembiayaan transformasi digital segera disiapkan secepat-cepatnya.” Sementara itu GM PT Telkom Indonesia Wilayah Sumsel Muhammad Yusuf menyampaikan  masih terdapat 91 titik wilayah blanks spot. Dia akan menindaklanjuti  data  serta kordinat yang disamaiikan.

“Akan menjadi bahan kami mengecek semua usulan dimaksud dan kami pastikan data  yang diserahkan menjadi acuan kami melakukan percepatan penuntasan blank spot di Sumsel khususnya Musi Banyuasin,” katanya. (Rafik Elyas/ril)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed