oleh

Bupati Empat Lawang Raih Penghargaan

EmpatLawang, jurnalsumatra.com – Bupati Empat Lawang Dr. H. Joncik Muhammad, S.Si, S.H, M.M., M.H. mendapatkan penghargaan sebagai Kepala Daerah yang telah melaksanakan Law Impeachment atau Penegakan Hukum oleh Kongres Advokat Indonesia (KAI) saat peringatan hari ulang tahun (HUT) ke 15 yang diadakan di Hotel JS Luwansa, Jakarta Selatan, Selasa (30/5/2023).

Joncik mengatakan, bahwa selama ini masih banyak masyarakat yang belum sadar tentang hukum. Untuk itu dia dan jajarannya membuat sebuah program “Pol PP Desa” sebagai salah satu terobosan penegakan hukum di akar rumput khususnya di Kabupaten Empat Lawang. “Masyarakat kita belum banyak yang sadar hukum. Azaz kepastian hukum itu proses penegakannya tidak mudah, mungkin itu satu pertimbangan. Saya ada program unggulan namanya penegakan keamanan dengan mendirikan Pol PP Desa yaitu sebuah terobosan yang belum pernah ada di Indonesia,” ujar Joncik Muhammad kepada wartawan, di Jakarta Selatan, Selasa malam (30/5/2023).

Joncik juga sudah meminta izin Kemendagri mengenai syarat untuk menjadi Pol PP Desa yang mana harus tamat SMA agar ditiadakan. Karena baginya, semua orang punya potensi terutama dalam mengamankan desa. “Itu anggotanya harus tamat SMA saya minta persetujuan Kemendagri untuk syarat itu ditiadakan. Terpenting bagi saya mengangkat orang yang punya potensi bisa mengamankan desa. Empat Lawang itu terkenal daerah paling keras, ibaratnya seperti texas, dimana dulunya banyak begal. Alhamdulillah dalam empat tahun terakhir semua orang mengakui termasuk Polda Sumsel bahwa suasana disana sudah berbeda dari sangat tidak aman menjadi aman,” imbuh Joncik.

Joncik juga menegaskan, akan membuat sebuah program probono atau bantuan hukum secara cuma-cuma untung masyarakat Empat Lawang. Karena hal itu dipandangnya sebagai dari implementasi hukum. “Probono sendiri adalah bagian dari implementasi hukum secara bertahap. Salah satunya bentuk pendampingan dana desa yang rawan, banyak sekali kemampuan mereka itu jauh dari kapasitasnya sehingga bermasalah secara hukum. Saya sudah berbicara untuk MoU (kerja sama) dengan KAI dan lembaga hukum lainnya. Namun, Karena saya sudah menjadi bagian KAI, tentu menjadi skala prioritas untuk saya,” terang Joncik.

Di hari ulang tahun KAI yang ke-15, Joncik berpesan untuk KAI menjaga profesionalitas dalam menjunjung tinggi hukum, sehingga tidak ada yang bisa melecehkan profesi advokat. Adapun tokoh yang mendapatkan penghargaan dari KAI adalah sebagai berikut Prof.Dr. Azyumardi Arza (Akademisi/Pejuang Hukum dan Hak Asasi Manusia), Dr. Artijo Alkostar,SH.,LLM (almarhum) (Mantan Hakim Agung ). Selanjutnya, Boyamin Saiman, SH (Ketua MAKI), dan Dr. H. Joncik Muhammad, S.Si, S.H, M.M., M.H (Penyelenggara Negara/Bupati Empat Lawang).(Kaci)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed