oleh

Helikopter TNI Tarik Logistik Pemilu dari TPS Terisolir di Wondama-Papua

Wasior, jurnalsumatra.com – Markas Besar TNI Angkatan Darat mengirim satu helikopter untuk membantu penarikan logistik Pemilu 2024 dari satu tempat pemungutan suara yang terisolir di Kampung Oya Distrik Naikere Kabupaten Teluk Wondama Papua Barat.

Komandan Komando Distrik Militer (Dandim) 1811/Teluk Wondama Letnan Kolonel Infanteri Budi Setiadi di Wasior, Sabtu (17/2/2024) mengatakan bantuan helikopter merupakan komitmen TNI dalam mendukung kelancaran pendistribusian maupun penarikan logistik pemilu seusai pencoblosan suara pada 14 Februari 2024.

“Akses menuju Kampung Oya sangat sulit dijangkau jika menggunakan transportasi darat,”kata Budi Setiadi. Ia menjelaskan, helikopter bantuan Mabes TNI yang mengangkut logistik Pemilu dari Kampung Oya ke Wasior didatangkan dari Timika Provinsi Papua Selatan.

Helikopter yang dipiloti oleh Lettu Captain Dwi Chayo mendarat di Bandara Wasior pada Jum’at (17/2/2024) sekira pukul 15.00 WIT, dan semua logistik Pemilu sudah digeser ke gudang KPU Teluk Wondama.

“Rencananya, Jumat kemarin pagi tapi cuacanya kurang bagus, sehingga mundur ke sore hari. Syukurlah semua sudah beres,”ucap Budi Setiadi. Dia menuturkan, personel TNI-Polri yang melakukan pengamanan pelaksanaan Pemilu di Kampung Oya harus berjalan kaki lebih kurang empat hari sebelum hari pemungutan dan penghitungan suara pada 14 Februari 2024.

Letak geografis Kampung Oya berbatasan langsung dengan Kabupaten Kaimana (Papua Barat) dan Kabupaten Nabire (Papua Tengah) yang sulit dijangkau dengan transportasi darat. “Personel pengamanan harus jalan kaki karena memang medannya sangat sulit,”ucap Budi.

Ketua KPU Teluk Wondama Yustinus Rumabur mengapresiasi kesiapsiagaan TNI menjawab berbagai kesulitan saat proses pendistribusian hingga penarikan logistik pemilu dari wilayah 3T (terluar, terjauh, dan terisolir).

Sebelumnya kata dia, pergeseran logistik pemilu ke Kampung Oyaa pada 13 Februari 2024 atau H-1 pencoblosan dapat terlaksana berkat bantuan helikopter milik Mabes TNI Angkatan Darat.

Dia menjelaskan, penghitungan suara Pemilu pada 142 tempat pemungutan suara tersebar di 13 distrik se-Teluk Wondama sudah rampung yang kemudian dilakukan rekapitulasi oleh panitia pemilihan distrik. “Penarikan logistik dari TPS Kampung Oyaa menjadi yang terakhir dari semua TPS,”ucap Yustinus.

Anggota PPD Naikere Erikson Kamodi menuturkan, jumlah pemilih tetap Kampung Oya ada 97 jiwa dan semuanya telah menyalurkan hak pilih pada hari pencoblosan. “Pungut hitung berjalan lancar dan semua yang masuk dalam DPT ikut mencoblos,“ujar Erik yang ikut menyaksikan proses pungut hitung di TPS Kampung Oyaa.(net)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed