BPBD Mamuju ingatkan warga waspadai dampak bencana hidrometeorologi

Jurnal Sumatra - 22/10/2020 9:54 AM
BPBD Mamuju ingatkan warga waspadai dampak bencana hidrometeorologi
 - (Jurnal Sumatra)
Editor

Mamuju, jurnalsumatra.com – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Barat mengingatkan warga di daerah itu agar mewaspadai dampak bencana hidrometeorologi, yaitu bencana yang dipengaruhi oleh faktor cuaca seperti banjir, longsor dan angin puting beliung.

Kepala Pelaksana Harian BPBD Kabupaten Mamuju Muhammad Ali Rachman, di Mamuju, Rabu mengatakan, beberapa kawasan di daerah itu sangat rawan terkena dampak bencana hidrometeorologi.

“Di Kabupaten Mamuju beberapa kawasan sangat rawan terjadi longsor dan banjir sehingga kami mengimbau warga yang berada di kawasan rawan banjir dan longsor untuk selalu waspada,” kata Ali.

Apalagi lanjut dia, sebagian wilayah di Kabupaten Mamuju saat ini sering dilanda hujan dengan intensitas sedang hingga tinggi, sehingga sangat rawan terjadi bencana.

“Beberapa kawasan di Kabupaten Mamuju, seperti sebagian wilayah di Kecamatan Simboro khususnya di daerah pegunungan sangat rawan mengalami longsor dan kawasan-kawasan bantaran sungai dan wilayah pesisir yang rentan terjadi banjir. Jadi, kami mengingatkan masyarakat agar selalu waspada,” ujarnya.

“Kami mengimbau masyarakat, jika mengetahui akan gejala terjadinya, banjir dan longsor segera menyampaikan ke BPBD dan tim kami selalu siap melakukan langkah antisipasi,” terang Ali Rachman.

BPBD Kabupaten Mamuju sendiri lanjur Ali Rachman, telah melakukan berbagai langkah antisipasi, termasuk menyiapkan masyarakat tangguh bencana.

Bahkan lanjutnya, sebagian besar desa dan kelurahan di Mamuju sudah terbentuk desa tangguh bencana (destana)

“Tersisa tiga kecamatan yang belum terbentuk desa tangguh bencana. Sebenarnya, tahun ini kami targetkan seluruh desa di seluruh kecamatan sudah terbentuk desa tangguh bencana bahkan seharusnya sudah masuk ke tahap pelatihan,” ucapnya.

Namun karena adanya wabah COVID-19 ini, sehingga pembentukan destana dan pelatihan di seluruh wilayah Kabupaten Mamuju kami tunda dulu.

Namun, walaupun belum seluruhnya desa di Kabupaten Mamuju belum terbentuk desa tangguh bencana, tetapi koordinasi antara BPBD dan pihak desa dan kelurahan termasuk kecamatan di Mamuju tetap berjalan.

“Tentunya kami telah melakukan langkah-langkah antisipasi dan  sudah menyiapkan diri dalam hal kesiapan tim reaksi cepat (TRC) kami (BPBD Kabupaten Mamuju) tetap siaga 1×24 jam. Jadi, seketika ada informasi dari masyarakat kita langsung ke lokasi,” tuturnya.

Jadi, walaupun belum semuanya desa dan kelurahan terbentuk desa tangguh bencana tetapi kami bersama pihak aparatur desa dan kelurahan termasuk kecamatan sudah terbangun komunikasi melalui grup tentang informasi bencana.(anjas)

Komentar telah ditutup.

Untitled Document
HUBUNGI KAMI
  • E-Mail: jurnalsumatra@yahoo.co.id

SERTIFIKASI DEWAN PERS

Dilarang mengutip isi berita dan karya jurnalistik dari portal jurnalsumatra.com tanpa izin resmi dari management dan redaksi.


PENGUNJUNG

  • 2
  • 594
  • 55
  • 4,753,612
  • 1,944,868
  • 0
  • 17

RUANG IKLAN

 

 

Arsip