Odon Butuh Uluran Tangan Dermawan

BANYUASIN,SUMSEL,Jurnaldumatra.com- Fikri atau Odon (23), warga RT 3 Desa Terentang Kecamatan Banyuasin  III Kabupaten Banyuasin terbaring tak berdaya karena dugaan menderita  penyakit kelenjar getah bening   sejak dua tahun lalu. Ketidak berdayaan biaya membuatnya tidak bisa berobat ke Rumah Sakit.

Untuk itu, Fakri yang tinggal bersama kakak perempaunya mengharapkan, uluran tangan dari bupati Banyuasin dan para dermawan agar dapat mengulurkan tangan  membantu pengobatan penyakit yang dideritanya.

“Pihak keluarga dan warga Desa Terentang berharap ada bantuan cepat dari pihak Bupati Banyuasin dan uluran tangan dermawan untuk penyembuhan Fikri agar dapat beraktivitas seperti biasa,”kata Novi tokoh pemuda Desa Tetentang, Minggi (29/7/3018).

Lebih miris lagi, ujar Novi  kedua tuanya sudah meninggal. Ibunya meninggal puasa 2018 lalu.  Fikri mengidap penyakit itu kira-kira  sudah 2 tahunan.

Fikri terangnya, sebelumnya sudah mencoba berobat ke Rumah Sakit, akan tetapi  tidak sanggup untuk menangani penyakit yang dideritanya, hingga penyakitnya semakin parah.

“Sebelum parah, Odon sudah pernah diobati ke Rumah Sakit tapi dokter tidak sanggup lagi. Lalu  dia berobat kampung  sedikit ada perubahan,  sekarang tambah parah, puasa kemarin Odon masih bisa  mantang (nyadap karet),”ujarnya.

Sementara, Advokat kondang Jambi asal Kabupaten Banyuasin, Rindar Mandela mengajak semua elemen  untuk menyalurkan bantuan agar Odon dapat segera dibawa ke Rumah Sakit guna mengibati penyakit yang dideritanya.”Ini adek pemuda Terentang perlu uluran tangan bupati Banyuasin dan para dermawan agar bisa mengobati penyakitnya, “imbau Rindar.

Dia merasa kasihan terhadap menyakit yang diderita   Odon dan dia berharap   ada kepedulian dari pemerintah Banyuasin dan para dermawan untuk membantu pengobatannya.

“Tolong sampaikan pada pak Supriono  minta tolong nian uluran tangannya, kasihan melihat kondisi Fikri.  Bagi kawan-kawan dan pemuda di Dusun (Desa) ayo bergerak, kita bantu untuk pengobatan Odon,”ajaknya.

Bupati Banyuasin SA Supriono melalui Kadinsos Banyuasin, Hasmi  ketika diminta tanggapannya mengatakan, nanti kita cak ke lokasi dan berkoordinasi dengan Dinkes Banyuasin, apakah yang bersangkutan ada KIS.” Akan segera mungkin,  besok kita ambil langkah- langkah penanggulannya,”katanya, Ahad (29/7/2018).(BIO)

Leave a Reply