Pemkot Tarakan perketat izin pembangunan untuk hindari bencana longsor

Jurnal Sumatra - 29/09/2020 10:05 AM
Pemkot Tarakan perketat izin pembangunan untuk hindari bencana longsor
 - ()
Editor

Tarakan, jurnalsumatra.com – Pemerintah Kota Tarakan, Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) memperketat izin pembangunan untuk menghindari terjadinya lagi bencana tanah longsor di daerah tersebut.

  “Dan memang hujan semalam deras sekali, ini memang perlu penegasan lagi dari pemerintah untuk memberikan izin pembangunan,” kata Wali Kota Tarakan, Khairul di Tarakan, Senin.

  Ia menyampaikan hal ini terkait musibah tanah longsor yang terjadi pada Senin dini hari dan korban yang tewas berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Tarakan ada 11 orang.

  “Kami mengucapkan bela sungkawa sedalam-dalamnya atas nama pribadi, keluarga, Pemkot Tarakan dan masyarakat Tarakan atas musibah yang terjadi pada hari ini pada beberapa titik dengan korban jiwa yang cukup banyak,” kata Khairul.

  Banyaknya korban yang meninggal dalam musibah tanah longsor itu, kata dia, merupakan korban terbanyak dari peristiwa longsor yang selama ini terjadi di Tarakan.

  Ditambahkannya bahwa kawasan tanah longsor tersebut memiliki kemiringan lebih dari 30 derajat sehingga memang berbahaya.

  Karena itu, kata dia, Pemkot Tarakan akan segera melakukan evaluasi dan pengawasan lebih ketat lagi.

  “Mudahan bisa mengurangi potensi longsor dengan pengawasan lebih ketat dari tingkat kelurahan, kecamatan hingga kota supaya tidak terulang lagi. Karena ini, bukan hanya korban harta tapi ada korban jiwa,” kata Wali Kota dan menambahkan musibah tanah longsor ini juga menimpa fasilitas publik di Tarakan.

  Dalam kaitan tersebut, kata dia, selanjutnya dilakukan koordinasi antara BPBD dengan dinas terkait.

  Bencana tanah longsor kali ini menimpa 42 kepala keluarga (KK), 11 orang meninggal dunia dan tiga korban berhasil diselamatkan atas nama Intan, Yacobus dan Emi.

  Sedangkan korban yang meninggal dunia atas nama Piter Pati, Ana, Gonza, Ariel, Suroso, Partini, Wagimin, Elda, Yoseph Harianto, Davi Harianto dan Dava Harianto.(anjas)

Komentar telah ditutup.

Untitled Document
HUBUNGI KAMI
  • E-Mail: jurnalsumatra@yahoo.co.id

SERTIFIKASI DEWAN PERS

Dilarang mengutip isi berita dan karya jurnalistik dari portal jurnalsumatra.com tanpa izin resmi dari management dan redaksi.

PENGUNJUNG

  • 3
  • 3,727
  • 250
  • 4,566,293
  • 1,902,886
  • 0
  • 17

RUANG IKLAN

 

 

Arsip